Wednesday, 5 August 2015

Bro Jajah Sabah Part 1

Jelajah ini dirancang dari tahun 2 pengajian di USIM lago. Sudah berkali kali si irsyad tu ajak datang rumah dia di Tanjung Batu, Tawau, Sabah. Tapi hasrati itu, ditangguh sehingga ke tahun 4 atas sebab, semua sibuk dengan program GISO suatu ketika dahulu dan mungkin atas faktor tekanan yang melampau untuk menyiapkan 'final year project' menyebabkan semangat untuk bercuti itu semakin membuak-buak.

Malam Penentu.
3 BULAN sebelum berangkat, rasanya malam itu senua tengah pasrah menghadap laptop menghadam jurnal atau menaip sebutir demi sebutir, ada suara tiba tiba Acap memekik " Woi tiket murah woiii, turun bawah skang". 

Hampir semua yang ada di rumah tu, tercogok depan laptop acap. "Pergi balik RM 330, KLIA- K.KINABALU, K.KINABALU-TAWAU,TAWAU-KLIA, siapa nak ikut? " irsyad memulakan bicara, semua tengah berkira-kira bajet kewangan buat beberapa ketika, dan John menyahut " Aku ON!!!" dengan bersemangat sekali, kemudian diikuti Kiding, Kimi, Acap,Irsyad dan aku yang tengah mengira duit tabung LOL. Disebabkan malam itu, akmal dan borhan pulang ke kampung, acap menelefon akmal dan burhan untuk bercerita secara kasar bajet yang diperlukan, dan mereka setuju. Maka 8 orang yang akan pergi ke sabah.

Penambahan seorang lagi.

Beberapa saat kemudian, Fathi datang bertamu, lantas disuakan soalan "Nak gi Sabah tak, RM330 pergi balik, kalau nak malam ni jugak bayar" Irsyad bertanya, dan beberapa detik berfikir Fathi menjawab " Ok, nak ikut." sambil mengeluarkan cash dari dompetnya.

Dan dengan izinNya, 9 orang telah berjaya menempah tiket untuk ke Sabah. (Menempah tiket sahaja, belom ke Sabah lagi).

Perancangan Allah Yang Terbaik

Bulan Januari 2015, habis saja final exam, hantar hard bound tesis, semua dah ready nak terbang ke Sabah. Waktu itu ingat lagi, pantai timur dilanda musibah, Fathi dengan rela hati mengikuti satu rombongan bantuan ke Kelantan, seminggu sebelum berangkatnya kami ke Sabah. Semangat juang baktinya harus dipuji.

Petang sebelum hari berangkat, tiada khabar berita lagi yang di dengar dari Fathi, lanta Irsyad selaku ketua jelajah menelefon Fathi bertanyakan khabar, Fathi selamat sampai di rumahnya di Pedas dan akan menyertai kami di KLIA keesokan paginya.

Namun, mungkin bukan rezekinya untuk jelajah Sabah kali ini, malamnya kami mendapat panggilan dari Fathi yang dia dimasukkan ke wad kerana disyaki denggi. Fathi memohon maaf atas kemaslahatan yang terjadi. 
Benar kata orang, kita merancang, Allah juga merancang, dan perancangan Allah itulah yang terbaik.

Bertolak ke KLIA

Kami berlapan bertolak ke KLIA dengan dihantar oleh abang kacak, Muiz, Husaini dan Azizi dengan 3 biji kereta. Tanpa mereka tidak bergerak kami ke KLIA hahahaha.
bergambar dihadapan 'Villa Budiman"

bergambar dihadapan KLIA

bergambar dalam KLIA


Bunga Cina dipetik orang,
Dipetik sekali batang berduri,
Ingin melihat negeri orang,
Untuk pedoman diri sendiri.




Saturday, 21 February 2015

Merentas Mekong Menabur Bakti ( Episode Akhir)

EPISOD 4
Hari pantas berlalu, dan aktiviti kami sukarelawan berjalan seperti biasa, bangun pagi, subuh berjemaah, tazkirah, sarapan, buat aktiviti, sampailah ke post morterm dan selamat malam dunia.
Untuk kali ini, kami melakukan smart solat 2.0 di surau dengan pendekatan yang berbeda, yakni dengan latihan dalam kumpulan. Walaupun berlainan bahasa, cabaran itu kami pikul dengan jayanya. Dengan kumpulan kumpulan yang kecil ini, ada antara mereka yang lancar mengalunkan al-Fatihah dan surah surah lazim, tetapi mereka hanya menghafal tanpa tahu membaca al-Quran. Sayu hati.
Sesi petang kami menjalankan sukaneka untuk kanak-kanak, sambutan sangat luar biasa. Biarpun ringkas sahaja permaianan yang dimainkan, sambutan keriangan anak-anak ampel sampai sekarang tersimpan dalam kenangan

Usai, sukaneka kami bergegas pulang ke surau untuk agihana barang sumbangan makanan, beras, minyak dan gula. Sebanyak 200 keluarga menerima bantuan dan Alhamdulillah semuanya berjalan lancar.

Dan lepas itu, aktiviti bebas, ada yang memilih berjalan naik moto keliling kampung, bersantai minum kopi dengan penduduk kampung dan aku memilih untuk berjalan dengan anak-anak kampung ampel keliling kampung.

Yang menariknya, tengah-tengah jalan tepi sungai nampak sampan orang kampung, gurau-gurau aku bertanya “ boleh naik ke sampan ni”, thohirin cakap “ boleh tapi kena tanya tuan dia dulu (dialek klate)”

Dijadikan cerita, tuan sampan t upon bagi pinjam sampan dia untuk ke seberang. Mungkin rezeki aku dengan syazwan untuk merasa pengalaman naik sampan, yang di dayung oleh budak berumur 12 tahun, zumir dan yusri.

Perasaan naik sampan kampung merentas Mekong, Tuhan je tahu. Berdebor weyh dicampur dengan budak-budak ni sakan menyakan gua. Jantung tu nak terkeluar je.
Sampai seberang, jalan jalan, main dengan lembu, pergi bendang kena kejar dengan lembu siap, huh, penat weyh. Ada satu tempat kat bendang tu, jumpa ular, budak-budak ni dengan selamber je gi belasah ular tu sampai mati, aku hanya mapu tengok dari jauh. Diaorg acah sikit, aku jerit kuat-kuat, macam pondey diaorang cakap.

Malam tu Sukerai datang kat aku sambil urut-urut badan aku kat bangsal, dia cakap kat aku dengan dia cakap budak-budak tu risau kalau aku demam sebab terkejut. Bro touching beb, bebudak ni caring kat gua.


Esoknya, lepas sarapan siap kemas, bersiap untuk berangkat ke phenom penh. Suasana sayu je, terasa, anak-anak ampel yang rapat dengan kitaorang mula mengalirkan mutiara jernih dari mata. Untuk memujuk hati sendiri yang lara aku mengusik balik budak ampel dengan kata ‘ nangis supo pondeyyy ja’ dengan ketawa. Ketawa yang kosong untuk menutup hati yang hiba.













Kalau ada sumur di ladang,

Boleh kita menumpang mandi,

Kalau ada umur yang panjang.

Ampel, akan ku datang lagi.


p/s untuk tahu pengalaman di ampel, Kemboja pada bulan puasa boleh la baca di blog KAK Zeerah

Merentas Mekong Menabur Bakti (Episod 3)


Usai Subuh berjemaah, dan tazkirah ringkas yang disampaikan dalam dwi bahasa( melayu dengan champa)  aku memperhatikan suasana Ampel, melihat sekitar kampung dan menikmati suasana hening pagi. Persis merasa diri ini berada di era 50-an dan 60-an. Anak-anak mula berkeliaran di sepanjang jalan (sebab cuti sekolah) dan orang orang besar mula melakukan kerja seharian untuk menyara kehidupan. Ada antara mereka seorang petani, nelayan dan peniaga. Majoriti anak-anak muda mereka, bermigrasi di Malaysia sebagai buruh, peniaga kain dan macam-macam lagi pekerjaan. Ada juga, anak-anak muda mereka mengaji pondok di Malaysia sehingga berjaya melanjutkan pelajaran hingga ke Universiti  Al-Azhar.

Bangun pagi gosok gigi,
Berkumur dengan air perigi;
Kita punya takdir sendiri,
Bersyukur dengan ketentuan Ilahi.

Sebelum gerak kerja dimulakan, harusla perut diisi dengan sarapan, sumber tenaga untuk berjihad orang kata. Pagi tu, kami dijamu dengan nasi ayam Hainan. Terbaik dari Ampel!!

Pagi ini, team dibahagikan kepada dua. Satu kumpulan untuk agihan barang sumbangan dan satu kumpulan untuk kendalikan ‘smart solat’ di masjid Nurul Iman.
Sambutan yang hangat diberikan oleh orang kampung untuk kedua-dua aktiviti ini. Untu merasai suasana yang ‘hangat’ macam tu, susah nak dapat di Malaysia.
Dan  ada dalam kalangan kami yang menitiskan air mata sebab sedih melihat keaadaan mereka di sana

Aktiviti petang juga dibahagikan kepada 2 kumpulan yang mana acara futsal untuk remaja lelaki kemboja, dan juga tutorial tudung dan jahitan manik untuk remaja perempuan.
Dan sekarang biarkan gambar yang bercerita.












Aktiviti malam pula, seperti biasa, post moterm untuk penambahbaikan dan juga persiapan untuk aktivit hari esok. *sambil makan biskut ikan cecah nescafe.



Friday, 2 January 2015

Merentas Mekong Menabur Bakti ( Episod 2)

EPISODE 2
Selepas sarapan di Saron Halal Restaurant, perjalanan ke kampung Ampel bermula. 3 van penuh dengan manusia dan barang sumabangan, menempuh perjalanan selama hampir 6 jam. Hampir keseluruhan perjalanan melalui jalan tanah merah yang tak rata, persis menaiki kereta kuda di sana, *kedekut kedekut kedekut sambal badan terhenjut henjut mengikut alunan muka bumi yang tak rata.

Tanah merah berbatu putih,
Di tepi subur pucuk berduri;
Sakit pinggang lenguh kaki,
Itu cabaran yang perlu dilalui.

Alhamdulillah kami selamat tiba di kampung Ampel. Penat yang ditanggung sepanjang perjalanan bagai terbang dibawa bayu apabila disambut meriah oleh orang kampung. *Siap berbaris diaorang nak sambut kitaorang.

disambut oleh kanak-kanak Ampel

suasana di rumah pak Napi

Rumah papan bertiang seri,

Tangga jati teguh berdiri;

Tangan dihulur senyum diberi,

Moga kasih bertahut abadi.


Selepas disambut dengan begitu meriah, kami memasuki rumah Pak Napi ( wakil ARP di kemboja, danmerupakan orang kampung Ampel). Selesai proses ‘unload’ barang selesai, kami dijamu dengan santapan tengah hari. Masakan yang dimasak oleh orang kampung yang diupah. Jujurnya, buat aku yang tidak memilih hal makanan, hidup aku heaven je dengan masakan di sana *mungkin diajar dari kecil hanya tolak batu dan kayu sahaja.

Gendang gendut tali kecapi;

Kenyang perut suka hati.

Selepas Zuhur, bermula la aktiviti kami yang pertama di kampung Ampel, “OPS KUTU”. Ya kutu parasit kepala yang berleluasa di kepala anak-anak kemboja. Demonstrasi di tunjukkan oleh Tn Hj Shah dan diperhati dengan penuh khusyuk oleh kami. Aku buat pertama kalinya dalam hidup, Nampak kutu dengan mata kepala sendiri, sungguh jakun tika itu. Kami bergerak dalam empat kumpulan dan berjalan rumah ke rumah mencari mangsa parasite kecil itu. Dan diberi peluang untuk menaiki rumah-rumah di sana dan melihat sendiri keadaan isi rumah mereka. Tiada sofa, tiada meja kopi, apa tah lagi tilam empuk berkatil queen di rumah mereka. Yang ada, hanya tikar kumal dan kelambu usang sebagai pelindung dari penghisap darah di malam hari.
Pemberian baucer sumbangan juga dijalankan pada masa yang sama.

 
demostrasi oleh Haji Md Shah 

ubat kutu sekilo

operasi kutu

pemberian baucer

saloon d'kutu

sebabkan gua noob bab kutu, kena berguru dengan yang pakar




Atas kepala ada kutu,

Kutu cantik tak pernah lihat;

Dinding papan berlantai kayu,

Lubang lubang jelas terlihat

Siang melabuhkan, malam kelam menyelebungi kampung. Tiada lampu jalan yang menerangi, hanya cahaya bulan yang menerangi jalan. Selepas isya’ post moterm di jalankan, idea dan cadangan untuk penambah baikan di masa hadapan. Dan sejurus selepas itu, persediaan untuk aktiviti hari esok disiapkan. *sambal mengunyah biskut ikan yeahhh!!!.

bila jejaka membungkus hamper

antara barang sumbangan

Dr Arif Asraf (berbaju kelabu) begitu komited dalam pengiraan baucer


Dan selepas itu, SELAMAT MALAM KEMBOJA.

Sungai Mekong, betul - betul dibelakang rumah pak Napi



Bersambung episod seterusnya.

Monday, 3 November 2014

Merentas Mekong, Menabur Bakti (Episod 1)

Keyword: Misi Kemanusian, Misi Prihati Kemboja, ARP, USIM, PNB, Kemboja.
                Mungkin ini sudah suratan takdir, aku diberi peluang untuk ke Kemboja, diberi peluang untuk belajar dari alam yang mengalirnya sungai Mekong. Merentas Mekong untuk sesuatu, sesuatu yang pastinya akan kuingat sampai bila-bila.
2 September 2014
                Kami berlangkah keluar dari gate USIM tepat jam 10 pagi, sampai di KLIA dan  bersedia untuk check in, Alhamdulillah semuanya berjalan lancer tanpa ada aral yang melintang. Tepat jam 3 pm (waktu Malaysia) Dengan pesawat MH755 terbanglah segerombolan sukarelawan dari tanah air menuju ke bumi Angkor Wat.
                Penerbangan mengambil masa sejam lebih dan kami sampai di Kemboja, disambut baik oleh orang di sana. Oh ya, kami pergi dengan bantuan dari satu badan NGO Al’Itisam Relief Program (ARP).  Dan waktu kemboja lambat sejam dari Malaysia.
Dengan menaiki van untuk ke guest house, dan singgah sebentar di restoran Saron Halal untuk makan malam yang pertama di Kemboja, dan ia tidak mengecewakan, sedap sampai menjilat jari.
Perut pun dah kenyang, check in di guest house dan masa untuk berehat sebelum meneruskan langkah ke kampung ampel di awal pagi.
10.00 p.m (Waktu Kemboja)
                Perut lapar kembali, apa lagi yang perlu dicari? Turun kedai di bawah bersama ikhwan syahir dah syazwan, mencari maggi yang boleh dimakan. Dalam blur blur mencari maggi yang halal, ada customer lain menegur ‘ Yang maggi hujung sana halal, yang ni tak halal’. Oh seriously, rasa macam bersyukur dapat berjumpa orang yang boleh cakap Melayu, rupanya dia dari Kompong Chang, Kemboja yang akan balik Malaysia untuk sambung belajar di KUIM,Kolej Universiti Islam Melaka. Sempat berborak dengan dia sambil menikmati maggi siam. Bertukar cerita, bertanya gambaran kehidupan minoriti Muslim di sini. Dan apa jelas di sini, Muslim di sini kurang mendapat perhatian dari kerajaan Kemboja.
Rancak berborak hingga kami memasuki fasa dinihari, dan masing – masing membawa haluan ke bilik sendiri dan esok dia akan ke Malaysia, dan kami akan ke kampung Ampil. Pertemuan yang singkat tapi cukup memberi gambaran kasar sebagai bekalan untuk hari hari kami di Kemboja.
               
Biarkan Gambar Yang Bercerita


Persiapan sebelum ke Kemboja
 
Bergambar di KLIA sebelum berlepas.


 Phenom Penh Airport

Saron Halal Restoran.

Wednesday, 29 October 2014

ICHEMS’14 Memberi Rasa Menyelami Bidang Forensik.


                Bila berlaku sesuatu jenayah mesti ada penjenayah, mangsa dan bahan bukti. Bagaimana menentukan sesaorang yang disyaki itu terlibat? Bolehkah bahan bukti dihapuskan? Apakah locard's principle? Bagaimana pentingnya DNA dan lain lainDari pengesanan cap jari, pengenalan dna suspek semuanya dibincangkan dalam Seminar Teknologi Kimia Industri 2014 (Ichems 2014).  Seminar ini memberikan penerangan secara khusus mengenai aplikasi analisa kimia dalam bidang forensik, dengan penampilan slot pertama dari mantan Ketua Seksyen Toksikologi, Jabatan Kimia Malaysia, Dr Mohd Sukri B. Hassan yang mengupas tajuk ‘ The Chemistry of Forensic Science ‘ dengan penuh terpenrinci membuka mata peserta akan kepentingan aplikasi kimia dalam bidang forensik.
Kesinabungan daripada itu, slot kedua yang berbunyi “Forensic in Crime Scenediolah oleh Supt. Shaikh Abdul Adzis bin Shaikh Abdullah, wakil dari makmal forensik PDRM dengan pengalaman berharga  beliau mengendalikan kes kes jenayah yang berlaku, dari segi prosedure tatacara jenayah, sehingga analisa di makmal, diperjelaskan dengan serba terperinci oleh beliau.
Selain itu, forum kerjaya juga turut diadakan, dengan menjemput senior daripada graduan Teknologi Kimia Industri, USIM dalam membincangkan isu “Further Study vs Venturing in Industries”. Para peserta dapat mendengar pandangan daripada ahli panel yang meneruskan pengajian dan yang menceburi bidang industry sejurus selepas graduasi dan menimbang tara potensi diri untuk merancang perjalanan hidup masa depan.
Seminar ini berakhir dengan penampilan Prof Dr Mohd Basyaruddin Abdul Rahman , pengarah Akedemi Saintist Muda Malaysia dengan membicarakan tajuk “ The Jouirney of Becoming an Excellent Chemist” telah memberikan suntikan inspirasi buat bakal ahli kimia untuk menjadi ahli kimia yang disegani dan memenangi hadiah noble pada masa hadapan. Antara yang ditekankan oleh beliau adalah sikap yang perlu ada untuk menjadi ahli kimia yang cemerlang.

Seminar Teknologi Kimia Industri menutup tirainya dengan seribu satu makna kepuasan dalam mencari ilmu pengetahuan yang bermanfaat untuk diaplikasikan dalam kehidupan sekarang dan masa akan datang. 
Prof Madya Dr Salina dan Prof Basyar

khusyuk  sekali 

Dr Sukri 
Tuan Sheikh
sharing moments